Friday, January 13, 2012 By: HIDAYATUL MUSTAQIMAH

Pembalut Hati Luka

Dengan Nama Allah Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang.


Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Segala puji dan syukur bagi Tuhan semesta alam, kedamaian dan kesejahteraan daripadaNya moga tercurah buat Rasulullah S.A.W berserta keluarga, sahabat dan pengikutnya.


Sebagai insan, kita tidak mampu mengubah putaran rembulan. Kita tidak mampu mengatur terbitnya mentari. Tetapi kita mampu mengubah putaran akal serta rentak irama ombaknya emosi dengan cara menyempurnakan edaran hidup menurut kehendakNya.


Coretan saya pada kali ini lebih kepada luahan hati si dhaif seorang Syirah.


Kita sering mengharapkan cerah sampai ke petang, tak terduga hujan bertamu di tengahari. Kita merintih, mengeluh tanpa kita sedar bahawa pelangi pasti kan mengiringi. Sudah menjadi sunnatullah, setiap yang berlaku pasti ada hikmah yang tersembunyi. Cuma kita, manusia seringkali sukar untuk bersabar. Lalu menyalahkan takdir, menangis dan meratap nasib diri.


Ada suatu kisah.


Kisah dua sahabat yang bertemu dan berkasih sayang di jalanNya hanya untuk meraih redhaNya.


Ini mungkin kisah anda. Mungkin juga kisah mereka.


Ini pula kisah saya. Kisah seorang perantau damai.


Mahu tahu? Mari.


Suatu ketika, saya telah di ‘campakkan’ di suatu ‘daerah’ asing.


Ditakdirkan Tuhan telah mempertemukan saya dengan seorang gadis solehah calon bidadari Syurga. (InsyaALLAH).Terkenal dengan kethiqahannya dari segi akhlak, sahsiah dan jua ilmu agama. Kami pernah berikrar, ukhuwah kami biarlah ukhuwah hingga ke Syurga.


“Ukhuwah kita pasti akan diuji wahai ukhtiku.” Bisik saya kepadanya.


Dan ternyata, Allah sedang menguji ukhuwah kami.


Betapa peritnya pabila ada yang hati-hati yang mencemburui keakraban kami lalu menabur fitnah, melempar cemuhan dan tohmahan yang langsung sukar diterima logik akal.


Kami bersabar dan terus bersabar.


“Ni mesti nak jumpa dia lagi. Awak dah takde orang lain ke nak jumpa? Nak kutuk-kutuk kita lah tu. Nak mengumpat kita lah tu.”


Astaghfirullah. Astaghfirullah. Astaghfirullah.


Mengapa mereka mesti memilih untuk terus-terusan bersu’udzhon terhadap kita ukhti?


Kata mereka lagi, saya sedang ‘merosakkan’ kamu wahai ukhti. Kehadiran saya telah ‘merampas’ kamu daripada mereka.


Ukhti meminta saya bersabar. Kerna ukhti juga sedang merasai apa yang saya rasa.


Kata ukhti lagi, Allah bersama-sama mereka yang sabar. Allah bersama-sama mereka yang benar.


“Mereka boleh menceritakan keburukan demi keburukan ukht. Tetapi ketahuilah, orang yang mendengar pasti pandai menilai. Jika kita benar, kemenangan pasti menyebelahi kita. Jika kita salah, mungkin ini cara Allah menegur kita.”


Allahu Rabbi….


Ternyata, menanggung airmata di hati lebih sukar daripada menahan airmata di pipi.


Jika selama ini saya mampu bersabar, hari itu tidak lagi. Saya tewas.


“Salahkah jika kita mahu berkawan dengan orang yang baik-baik ibu?”


Airmata tidak terbendung lagi. Akhirnya deras menuruni pipi. Ibu menjadi tempat saya melepaskan segala yang terpendam.


Maafkan saya ukhti. Demi menjaga hati mereka, saya memilih untuk ‘menjauhi’ ukhti. Rela dalam keterpaksaan. Meski hati kita sama-sama menderita.


Jika dahulu kita sering bersama-sama. Sesaat tidak berjumpa pasti ada yang tidak kena.


Namun kini, sebaliknya. Kita dekat, tapi jauh. Namun saya tidak gundah, kerna saya tahu hati kita telah disatukan dalam rabithah doa. Subhanallah, indah kan ukht, pabila kita berukhuwah hanya kernaNya?


Seseorang pernah berkata,


“Jika kita menyimpan apa yang orang kata dalam hati, kita akan sakit hati. Tetapi, kalau dibiarkan pergi, insyaALLAH hati kita akan tenang.”


Dan pilihan saya. Memaafkan lalu mendekati mereka.


Terkadang gurauan mereka kasar. Berbeza dengan kamu ukhti, kamu juga suka bergurau tetapi pasti ada sesuatu yang saya perolehi hasil gurauan tersebut.


Tetapi saya kena kuat. Saya kena mendakwahi mereka dengan hikmah.


"Dan jika kamu membalas kejahatan (pihak lawan), maka hendaklah kamu membalas dengan kejahatan yang sama seperti yang telah ditimpakan kepada kamu, dan jika kamu bersabar, (maka) sesungguhnya yang demikian itu adalah lebih baik bagi orang-orang yang sabar.Dan bersabarlah (wahai Muhammad terhadap perbuatan dan telatah golongan yang ingkar itu); dan tiadalah berhasil kesabaranmu melainkan dengan (memohon pertolongan) Allah; dan janganlah engkau berdukacita terhadap kedegilan mereka, dan janganlah engkau bersempit dada disebabkan tipu daya yang mereka lakukan.Sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa, dan orang-orang yang berusaha memperbaiki amalannya."

(Surah An-Nahl, ayat 126-128)



Subhanallah..Dia mendengar setiap rintihan kita ukhti.


Mereka kini semakin hari semakin lunak untuk mengerjakan kebaikan.


“Syira, kalau nak gi masjid, ajak saya juga tau. Tapi, bukan fully solat berjemaah laa. Nak try Subuh, Asar and Isyak dulu. Xpe kan?”


“Kiter nak berubah. Kiter pun nak jadi sopan. Nak pakai labuh-labuh je. Tengok ni, kiter da beli banyak baju labuh. Ehehe..”


Alhamdulillah. Syukur yang tidak terkira.


Rupa-rupanya inilah hikmah yang tersembunyi itu ukhti. Ukhti pasti gembira mendengarnya bukan?


Teringat semalam, saat kita berpapasan di rumah Allah usai solat Asar.


Saya nampak ukhti. Saya nampak.


Saya nampak kerinduan yang membuak-buak dari redup mata ukhti.


Saya jua begitu ukht. Bahkan, rindu saya pada ukhti lebih besar daripada rindu ukhti pada saya!


Saat bersalaman, ukhti genggam erat tangan saya. Subhanallah, bagaikan ada satu kekuatan luarbiasa yang mengalir. Ya. Itulah aliran mahabbah. Sumber kekuatan ukhuwah fillah.


Teeetttt..Teeetttt..One message received.


“Ukhti! Wallahi! Nikmat mencintaimu kerana Al-Khaliq lebih manis dari nikmat mencintai dunia yang menipu. Moga ikatan kasih ini tetap utuh walau dilanda badai.”


Dan ternyata, hati saya menjerit. Menangis semahunya membaca keikhlasan ukhti.


Saya berkira-kira mahu membalas.


Lalu….


“Di jalan Allah.. Persahabatan ini bukan milikku dan bukan jua milikmu. Persahabatan ini adalah perancangan Allah yang mengetahui segala rahsia. Sesungguhnya tiada yang lebih berharga melainkan ikatan kasih sayang antara aku dan kamu. Aku rela ‘mencagarkan’ satu-satunya simpulan ukhuwah nan rapuh ini seandainya aku lah penyebab kamu semakin jauh dari penciptaMu, seperti kata mereka. Dengan harapan agar engkau senantiasa mendapat perhatian dalam jagaanNya. Wallahi, aku amat merinduimu ukhti. Aku boleh memilih untuk sentiasa bersama ukhti, lalu mengabaikan mereka. Ukhti juga bisa bukan? Tetapi kita masing-masing faham.Mereka lebih membutuhkan kita. Mereka membutuhkan kita untuk menarik tangan-tangan mereka yang sedang terkapai dalam arus jahiliyah. Bersabarlah ukhti. Kita perlu sama-sama menguatkan agar dapat sama-sama berpimpin tangan menuju jannahNya kelak. Biiznillah, insyaALLAH.”






Moga penghijrahan mereka mampu menjadi pembalut luka di hati kita..





Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

4 comments:

::WafaIrdina:: said...

subhanallah..luahan hati yg sgt membekas dalam jiwa ain..ntah mengapa....kebanyakan penulisan ukhti selalu sjer membekas dalam jiwa ain..cam ada kejutan eletrik yg menusuk at...mungkin ketulusan at ukhti yang mampu menyentuh hati ain melalui penulisan2 ukhti...

bersabar lah ukhti...sesungguhnya mukmin itu adalah org2 yg bersabar...lumrah hidup ada yang hasad dan dengki dengan kita...moga..melalui doa yang kita sampaikan kepada tuhan akan mencairkan hati2 mereka...susah nak bawak seseorang ke arah kebaikan..semoga Allah perudahkan segala urusan ukhti... jgn sedeh..inshaAllah bahagia itu milik ukhti...:)

HIDAYATUL MUSTAQIMAH said...

InsyaALLAH, moga Allah memakaikan saya dengan pakaian kesabaran dan ketaqwaan.

Jzkk ukhti sayang..zaadakillahu fadhlan.

ireminisces said...

Thank you for following my blog feel free to comment on my new bloglet on "Knowledge", Interesting blog by the way, stay blessed.

Bulan Syurga Firdausi said...

yakin dgn ujian Allah pasti ade hikmah Nya :) sabar ye insyaAllah :)

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...