Saturday, November 19, 2011 By: HIDAYATUL MUSTAQIMAH

Katanya seorang da'ie, tapi kenapa masih mahu beralasan?

Dengan Nama Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang.


Moga kalian sentiasa dipayungi rahmat dan kasih sayangNya, serta kasih sayang orang-orang yang beriman dengan penuh ketaqwaan pada jalanNya.


Memandang ke langit. Gelap. Mentari bagaikan merajuk namun masih sudi memancarkan sinarnya sipi-sipi. Saat saya menukilkan ini, airmata mencurah-curah membasahi pipi.


Oh,wahai awan yang sedang berarak mendung, sudikah kau mendengar kebodohan hamba Allah ini?


Ini adalah luahan hati seorang hamba yang marhaen.


Airmata diseka. Nafas ditarik, dihembus perlahan.Hingga ke saat ini, diri dihantui dengan kebodohan demi kebodohan yang telah saya lakukan. Mementingkan diri sendiri, tanpa mengambil tahu ada hati yang perlu dijaga. Saya tidak tahu dan tidak faham apakah yang sedang terjadi pada diri saya tika ini. Himmah dan hamasah yang dahulunya berapi-api, entah sudah kemana dicampak tepi.


Sebentar tadi, saya mendapat pesanan ringkas daripada ex-murabbiah saya di kampus lama. Salah satu mesejnya cukup membuatkan saya tersentak.


"Kenapa enti pergi program separuh je? Kenapa tak pergi full?Satu kerugian yang teramat sangat bila buat macam tu. Akhawat bersusah payah datang dari jauh untuk kita, tapi kita yang dekat buat macam tu. Dulu enti mengadu kat akak, kat sana tak ada program, usrah macam kat sini. Tapi, bila Allah dah bagi kat enti, enti pula tak bersungguh. Nak ke jadi macam kaum terdahulu? Sebelum arahan jihad diturunkan nak sangat pergi berjihad. Tapi bila arahan jihad dah turun, tak nak pulak pergi. Inilah golongan yang sangat dibenci Allah. Semoga kita dapat berubah dan mensyukuri nikmat tarbiyah yang Allah bagi ni."


Retak kolam berkaca, menumpahkan mutiara jernih. Laju, sama lajunya dengan hujan lebat di luar sana. Hingga sekarang, airmata masih tidak mahu berhenti dari mengalir. Semakin diseka, semakin terasa sesak di dada. Hingga bengkak-bengkak mata jadinya.


Entah dari mana ex-murabbiah saya itu mendapat tahu cerita ini. Sedangkan jarak kami berbatu-batu jauhnya. Saya pasti, kali ini ex-murabbiah saya sedang kecewa yang amat dengan sikap saya ini. Alasannya hanya satu, kerana exam. Ya . Alasan yang tidak patut ada untuk seseorang yang bergelar da’ie bukan?


Allahu Rabbi.. walhal suatu ketika dahulu, saya turut berdepan dengan dilema yang sama. Namun, saya memilih untuk ke program, niatnya hanya satu. Jika kita tolong agama Allah, Allah pasti akan menolong kita. Saya ingin membuktikan itu. Dan ternyata, keputusan peperiksaan saya melebihi dari apa yang saya jangkakan. Benar, janji Allah itu pasti.


Namun sekarang, saya seolah-olah jauh. Jauh dari Allah. Meski jasad di tikar sejadah, namun roh langsung tidak meresapi. Saya tidak tahu di mana silapnya. Puas saya cari. Dan ternyata, semuanya berpunca dari diri saya sendiri. Ya, mungkin masalah hubungan saya dengan Allah atau mungkin masalah hubungan saya sesama manusia.


Saya akui, saya telah melakukan kesilapan besar kali ini. Saya bencikan diri saya yang sekarang. Terlampau manja dan selalu beralasan. Mungkin saya berada di zon yang selesa. Saya tahu tindakan itu salah. Tapi masih juga saya teruskan. Jika akhawat sanggup datang dari jauh untuk semata-mata untuk kami, kenapa saya tidak sanggup korbankan sedikit masa untuk beliau bukan? Saya tahu, pasti ramai yang kecewa dengan sikap saya. Untuk itu, saya mohon beribu kemaafan dari kalian. Saya tak hargai nikmat tarbiyah yang telah diberi. Namun, saya juga tidak mahu futur. Na’uzubillah. Sesekali tak nak. Moga Allah ampuni sikap saya ini. Saya menyesal. Teramat menyesal.


Allahu Rabbi..sudikah engkau menerima permohonan taubatku ini?



Stumble
Delicious
Technorati
Twitter
Digg
Facebook
Yahoo
Feed

2 comments:

::Wardatul Shauqah:: said...

Salam alayk..

luahan hati yg myentuh hati...
em..honestly..aien ske sgt jengah belog ni...
setiap entry bnyk wt aien muhasabah dri ...

1 je y ley aien gtw...
selagi nyawa masih di tubuh kita,pintu taubat Allah itu selalu terbuka..
la tahzan :)

HIDAYATUL MUSTAQIMAH said...

Ya Allah..jangan Kau golongkan kami dalam kalangan 'robot dakwah'. Izinkan setiap langkah kami, kami membawa bersama hati yang penuh kecintaan padaMu. Keikhlasan serta kefahaman yang tinggi dalam menegakkan kalamul haq.

Allahu Rabbi.Sungguh, diri ini benar-benar takut..takut seandainya gagal melamar redhaMu.Ighfirli ya Allah..

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...